Ahad, 19 Disember 2010

Kreatif versus Konvensional


Seorang kawan mengadu masalah dia kepada aku. Masalahnya adalah dia bosan duduk rumah dan mak dia tak bagi selalu keluar. Maklumat tambahan; mak dia seorang yang bekerjaya dan akan ada di rumah pada waktu malam dan hari cuti sahaja.

Aku pun bagi cadangan pada dia dengan penuh konfiden "ape kate ko suruh je kawan ko datang rumah". Dia balas "Tak boleh, mak aku tak bagi".

Aku pun bagi cadangan kedua "ermm...ko cakap la kat mak ko yang ko gi rumah kawan study dengan buat ulangkaji"(agak jahat jugak idea aku ni, merosakkan anak orang jer..haha). "Tak nak lah, tak best lah kalau keluar jalan-jalan tapi tak sedap hati sebab menipu" dia membalas seolah-olah mengeluh. Aku pula yang terasa di hati. Hehe.

Disebabkan dia tak suka buat benda-benda seperti itu, aku pun bagi cadangan lain "kalau macam tu ko keluar je la dan balik sebelum petang" aku rasa tu dah dikira cukup bagus. Tak payah menipu dan tak perlu berlakon. Tapi dia bagitahu aku lagi "Tak nak laaa...takut laa.."

Jadi disebabkan dia ni adalah anak yang baik. Tak suka menipu. Tak suka menyelit. Maka aku sarankan pada dia supaya berterus terang sahaja dekat mak dia tu supaya dia faham keadaan yang sebenar. Selesai masalah. Hati pun lebih tenang. Tapi dia ulang balik statement yang mula-mula "tak boleh, mak aku tak bagi" dengan penuh kesedihan nampaknya.

Kesimpulannya di sini, masalah di sini ialah aku dah tak tahu dengan cara apa aku nak tolong ini perempuan. Tapi mungkin juga mak dia nak dia jadi anak yang baik. Mungkin itulah cara yang mak dia nampak. Jadi, untuk mensedapkan hati dia, aku pun bagitahu yang mungkin nasib dia dah memang begitu. Tapi sebelum kami menamatkan sesi perbualan sempat juga aku memberi tahu sesuatu kepada dia. "Awak, Hidup Kena Kreatif"

Hehe.

2 ulasan:

Aduka berkata...

ayat last tu pujukan nk menipu deeiii..
hahahahaha..

Zintz berkata...

Tapi rasenye tu dah cukup ikhlas dah tu..hahaha...